Jaringan Komputer : Sejarah dan Pengertian

No comments

Sejarah Komputer

Menggunakan.id – Jaringan komputer telah menjadi bagian integral dari kehidupan sehari-hari kita. Namun, sejarah jaringan komputer dimulai lebih dari 50 tahun yang lalu. Berikut adalah sejarah perkembangan jaringan komputer dari masa ke masa:

Tahun 1960-an Tahun 1960-an merupakan awal mula dari jaringan komputer. Pada tahun 1960, ARPANET (Advanced Research Projects Agency ) dikembangkan oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat untuk menghubungkan laboratorium penelitian di seluruh negara. Pada tahun 1969, ARPANET menjadi jaringan komputer pertama yang terhubung ke .

Tahun 1970-an Pada tahun 1970-an, jaringan komputer mulai digunakan secara luas oleh universitas dan perusahaan. Pada tahun 1973, jaringan komputer pertama yang terhubung ke jaringan ARPANET adalah Universitas Stanford. Pada tahun 1979, Usenet dikembangkan sebagai jaringan diskusi yang terhubung ke ARPANET.

Tahun 1980-an Pada tahun 1980-an, jaringan komputer mulai digunakan secara luas oleh perusahaan dan individu. Pada tahun 1981, IBM memperkenalkan jaringan komputer pertama yang disebut IBM Token Ring. Pada tahun 1983, TCP/ (Transmission Control Protocol/Internet Protocol) mulai digunakan secara luas sebagai standar untuk jaringan komputer.

Tahun 1990-an Pada tahun 1990-an, Internet mulai menjadi populer di kalangan masyarakat. Pada tahun 1993, CERN (Organisasi untuk Penelitian Energi Nuklir) mempublikasikan dokumen World Wide Web yang memperkenalkan teknologi hypertext. Pada tahun 1995, eBay dan Amazon.com mulai beroperasi sebagai toko online pertama.

Baca juga :  SD-WAN : Pengertian dan Fiturnya

Tahun 2000-an Pada tahun 2000-an, jaringan komputer menjadi semakin canggih dan tersebar luas. Pada tahun 2007, Apple memperkenalkan pertama yang memungkinkan pengguna untuk terhubung ke Internet melalui jaringan nirkabel. Pada tahun 2008, Google Chrome dikenalkan sebagai browser web tercepat.

sejarah jaringan komputer

Pengertian Jaringan Komputer

Jaringan komputer adalah sistem yang terdiri dari beberapa komputer yang terhubung bersama dan dapat bertukar informasi. Jaringan komputer memungkinkan para pengguna untuk saling terhubung dan bertukar data dengan cepat dan mudah.

Jenis-jenis Jaringan Komputer

Ada beberapa jenis jaringan komputer, di antaranya adalah:

  1. Jaringan LAN (Local Area Network) Jaringan LAN adalah jaringan komputer yang terbatas pada lokasi yang relatif kecil, seperti kantor atau sekolah. Jaringan ini biasanya terdiri dari beberapa komputer yang terhubung melalui kabel atau nirkabel.
  2. Jaringan WAN (Wide Area Network) Jaringan WAN adalah jaringan komputer yang tersebar di area yang luas, seperti negara atau bahkan dunia. Jaringan ini biasanya terdiri dari beberapa jaringan LAN yang terhubung bersama.
  3. Jaringan WLAN (Wireless Local Area Network) Jaringan WLAN adalah jaringan LAN yang terhubung melalui sinyal nirkabel. Jaringan ini memungkinkan para pengguna untuk terhubung ke jaringan tanpa harus menggunakan kabel.
  4. Jaringan PAN (Personal Area Network) Jaringan PAN adalah jaringan komputer yang terbatas pada area pribadi seseorang, seperti komputer pribadi atau perangkat seluler. Jaringan ini biasanya terhubung melalui teknologi nirkabel seperti Bluetooth.

Keuntungan Jaringan Komputer

  1. Dapat mempercepat proses pertukaran informasi. Dengan adanya jaringan komputer, para pengguna dapat saling bertukar informasi dengan cepat dan mudah.
  2. Dapat meningkatkan efisiensi kerja. Jaringan komputer memungkinkan para pengguna untuk saling berkolaborasi dan bekerja secara efisien.
  3. Dapat meningkatkan mobilitas. Dengan jaringan komputer, para pengguna dapat terhubung dan bekerja dari mana saja, asalkan terdapat koneksi internet yang stabil.
  4. Dapat menghemat biaya. Penggunaan jaringan komputer dapat menghemat biaya dengan cara membagi biaya perangkat keras dan perangkat lunak yang dibutuhkan.
Baca juga :  IPS Firewall

Kerugian Jaringan Komputer

  1. Rentan terhadap serangan . Jaringan komputer dapat menjadi sasaran serangan keamanan seperti virus atau malware.
  2. Memerlukan pemeliharaan yang intensif. Jaringan komputer memerlukan pemeliharaan yang intensif untuk menjaga kestabilan dan keamanannya.
  3. Dapat mengalami gangguan. Jaringan komputer dapat mengalami gangguan seperti kegagalan hardware atau masalah koneksi yang dapat menyebabkan terganggunya akses ke jaringan.
  4. Memerlukan biaya tambahan. Penggunaan jaringan komputer dapat menambah biaya dengan cara membeli perangkat keras dan perangkat lunak yang dibutuhkan serta biaya pemeliharaan jaringan.

 

Jaringan Internet

Topologi jaringan internet adalah cara komputer-komputer terhubung bersama dan bagaimana data dapat dikirimkan antar komputer dalam jaringan tersebut. Ada beberapa jenis topologi jaringan internet yang umum digunakan, di antaranya adalah:

  1. Topologi Bus Topologi bus adalah topologi jaringan yang paling sederhana. Dalam topologi ini, semua komputer terhubung ke sebuah kabel utama yang disebut bus. Data dapat dikirimkan ke semua komputer yang terhubung ke bus tersebut.
  2. Topologi Star Topologi star adalah topologi jaringan yang paling umum digunakan. Dalam topologi ini, semua komputer terhubung ke sebuah perangkat yang disebut atau switch. Hub atau switch tersebut kemudian terhubung ke internet melalui kabel. Data dapat dikirimkan ke semua komputer yang terhubung ke hub atau switch tersebut.
  3. Topologi Ring Topologi ring adalah topologi jaringan yang mirip dengan topologi bus, tetapi dalam topologi ini, data hanya dapat dikirimkan ke satu arah saja. Setiap komputer terhubung ke komputer lainnya dalam pola seperti cincin.
  4. Topologi Mesh Topologi mesh adalah topologi jaringan yang paling kompleks. Dalam topologi ini, setiap komputer terhubung ke setidaknya satu komputer lainnya. Hal ini memungkinkan data dapat dikirimkan kemanapun dalam jaringan tersebut.
Baca juga :  LACP : Pengertian, Tujuan dan Contoh Konfigurasi pada Cisco

 

Keuntungan dan Kerugian Topologi Jaringan Internet

Setiap topologi jaringan internet memiliki keuntungan dan kerugian masing-masing. Berikut adalah beberapa keuntungan dan kerugian dari topologi jaringan internet yang umum digunakan:

  1. Topologi Bus

Keuntungan:

  • Mudah dan murah untuk diimplementasikan
  • Tidak memerlukan perangkat tambahan seperti hub atau switch

Kerugian:

  • Jika kabel bus rusak, maka seluruh jaringan akan terputus
  • Kapasitas jaringan terbatas oleh kapasitas kabel bus
  1. Topologi Star

Keuntungan:

  • Jika satu komputer rusak, hanya komputer tersebut yang terputus dari jaringan
  • Kapasitas jaringan tidak terbatas oleh kabel

Kerugian:

  • Memerlukan perangkat tambahan seperti hub atau switch yang cenderung lebih mahal
  1. Topologi Ring

Keuntungan:

  • Jika satu komputer rusak, hanya komputer tersebut yang terputus dari jaringan
  • Data dapat dikirimkan dengan kecepatan yang sama ke semua komputer

Kerugian:

  • Memerlukan perangkat tambahan seperti hub atau switch yang cenderung lebih mahal
  • Jika satu komputer rusak, maka seluruh jaringan akan terputus
  1. Topologi Mesh

Keuntungan:

  • Data dapat dikirimkan kemanapun dalam jaringan
  • Jika satu komputer rusak, hanya komputer tersebut yang terputus dari jaringan

Kerugian:

  • Mahal untuk diimplementasikan karena memerlukan banyak kabel dan perangkat tambahan
  • Memerlukan pemeliharaan yang lebih intensif karena adanya banyak koneksi antar komputer.

Also Read

Bagikan:

Leave a Comment